#jualansis

Jadi ceritanya salah satu kesibukan yang sangat menyita waktu sekitar 3 minggu di bulan November tahun lalu adalah urusan dengan social media.
Saya berusaha mengulik2 dan memaksimalkan fungsi lain social media selain fungsi utamanya terdahulu menebar drama.

Jadi ceritanya ada 1 rekan yang sebelum ini berbisnis retail fashion dalam quantity yang besar. Dan dia menawarkan saya kesempatan untuk menjual sisa barangnya yang sangat banyak (bener2 banyak banget) untuk dijual dengan harga miring via online. Saya masih awam banget masalah bisnis online. Cuma tau dikit2 liat di berbagai social media yang bahasanya udah pake “sist” udah pasti itu jualan.
Dari mulai bikin account facebook, twitter, instagram. Trus mencoba berbagai strategi simple ngintip2 dari cara jualannya toko sebelah. Follow orang sebanyak2nya biar di folbek kakak. Sampai pasang iklan berbayar.
Bener2 kesempatan buat ngulik banget sih mumpung ada bahan percobaannya. Semoga kalo udah makin pinter dan makin ngerti, bisa diapake untuk jalanin usaha sediri.
Bener2 sekarang saya kenalan dengan para sistah itu. Menanggapi segala komen dan pertanyaan yang belum tentu jadi beli juga akhirnya. Follow dan unfollow orang2, endorsement, badai hashtag di setiap post, invite orang2 untuk ngelike page. Sampe akhirnya pasang iklan berbayar untuk mendapatkan pengunjung.
Tiap hari mantengin aja. Udah nambah brapa yah followers? Ada yg komen gak yah? Gonta-ganti hashtag hapus tulis lagi biar postnya tetep nongol. Trus sibuk deh ngelike foto orang2 atau komen gak penting dengan harapan mungkin timeline kita akan diintip, sukur2 kalo di follow, trus kali aja gitu abis follow dia komen, trus beli deh….
Ini bener2 mantengin dalam artian sesungguhnya loh. Pantau teruuuss… Kepuasaan tersendiri kalo followers nambah apalagi sampe beli.
Ini musti tekun banget loh, salut sama online shopping di social media yg ownernya ngurus sendiri dan bisa respon cepet semua customernya.
Dulu suka baca dari post orang2 banyak customer yang complaint barangnya telatlah atau ada olshop yang nipu abis ditransfer kabur. Ada yang barangnya beda sama difotolah. Segala keluh kesah pelanggan. Trus pas mulai nyemplung disini mulai baca juga curhatnya para owner olshop. Pelanggan tuh juga ngeselin. Ada yang bayarnya lama. Ada yg iseng mesen sampe banyak banget pake nawar minta dicariin barang macem2 taunya abis itu ngilang. Ada yg berkoar2 di social media complaint barangnya telat sampe pdhl jasa pengirimannya yang salah, ada yang sakit hati artis2 gak mau di endorse produknya. Drama pokoknya….
Kita lihat saja nanti gimana yah progress jualan saya.
Sekarang #jualansis dulu…. πŸ™‚