Bertualang di Gunung Pancar

Sebenernya kata bertualang di judul saya terlalu berlebihan. Gak sampe kayak 5 sekawan juga. Tapi buat saya perjalanan hari Minggu subuh lalu memang petualangan baru.

Setelah nonton Dels pentas ballet, saya langsung menuju rumah Astrid di Sentul City. Jam 12 malam lebih saya sampai sana. Setelah kejutan sebuah kue kecil untuk Paulo yang hari itu ulang tahun, kami maksain tidur beberapa jam sebelum paginya menjalankan rencana kami ke Gunung Pancar. Kami itu adalah saya, Astrid, Willem, Santi, dan Paulo. Ada 2 tujuan yang berbeda. Geng Burung Indonesia Santi dan Paulo gak sabar untuk bird watching lagi, sehari sebelumnya mereka super heboh karena melihat Eagle Owl disana. Dari ceritanya mereka sungguh tercengang. Tercengang dalam artian yang sebenarnya, kayak di komik-komik gitu, terdiam semenit sambil membuka mulut dan megang pipi pas liat si Bubo alias si Eagle Owl itu. Astrid yang sudah agak menyerah liat burung kali ini ikut geng saya buat piknik, kalo Willem dia ikut mana aja yang gak nyusahin. Di perjalanan kami mampir beli nasi uduk dulu buat bekal sarapan dan piknik kami. Sesampainya disana, kami parkir di sebuah lahan luas, yang jadi target tempat piknik saya dan Astrid.

IMG_2844-0.JPG

IMG_2845.JPG

Awalnya kami sempat ikut-ikutan Santi dan Paulo dulu, jalan nanjak udah kayak hiking di tengah pohon-pohon. Tapi kedua orang itu sungguh ambisius nyari burung sampai akhirnya kami ditinggal. Jadi saya cuma liat kiri kanan cari bunga, Astrid sibuk cari serangga.

IMG_2830-0.JPG

IMG_2849-0.JPG

IMG_2850-0.JPG

IMG_2851.JPG

IMG_2846.JPG

IMG_2847.JPG

IMG_2848.JPG

Walaupun terlihat jalan setapak yang tampak sering dilewatin, bukan berarti bisa dilewatin gitu aja. Sepanjang jalan yang kami lewatin bener-bener ketutup ranting-rating pohon sekitarnya. Harus hati-hati banget, gak sekali baju saya kesangkut-sangkut. Karena udah gak tau mau ngapain lagi dan juga udah ditinggal sama para penggila burung, akhirnya kami memutuskan turun dan piknik duluan. Kembali ke tanah lapang tempat kami parkir, dan langsung gelar picnic mat. Akhirnya Houndstooth picnic mat ini bisa saya pake juga.

IMG_2831-0.JPG

IMG_2854.JPG

Gak lama Santi dan Paulo turun juga dan bergabung bersama kami. Sambil makan nasi uduk, pembicaraan masih sekitar burung. Saya dikasih tau, mereka itu bukan bird watching, tapi birding. Apa bedanya? Kalo bird watching katanya mencontreng check list mereka berdasarkan burung yang mereka lihat, kalau birding bukan cuma dari burung yang mereka lihat tapi juga dari mendengar suaranya. Pusing gak tuh, freak banget. Setiap ada bunyi burung mereka berdua selalu serentak menyebut nama burungnya, dan dalam bahasa latinnya pula. Saya cuma bengong, atau sesekali bilang “Ooooooooooo”.

IMG_2852.JPG

IMG_2853-0.JPG

Abis makan, kami beberes dan siap pulang. Di perjalanan pulang, kami masih aja mampir. Pemberhentian pertama di sawah. Santi dan Paulo masih aja berharap liat burung. Berhubung saya penakut yang punya masalah sama keseimbangan, gak betah banget jalan meniti di sawah gitu. Kayaknya mending nyebur di lumpur sekalian daripada harus jalan ala-ala di atas tali kayak di sirkus. Lewatin sebatang kayu di atas got besar aja saya oleng. Untung mereka gak nemu burung, jadi gak lama-lama juga kami disitu.

IMG_2855.JPG

Abis itu kembali ke mobil dan berniat pulang. Ternyata niat baik saya untuk pulang kurang direstui. Baru beberapa menit kami liat sawah lagi, berhenti lagi deh. Untung jalan menuju sawahnya masih banyak pepohonan berbunga. Jadi saya lebih milih disitu aja daripada harus jalan ala-ala sirkus lagi. Sementara saya dan Astrid disitu, dari jauh banget kami melihat Paulo dan Santi yang gak putus asa, sampai akhirnya mereka berdua udah gak keliatan lagi gak tau dimana.

IMG_2836.JPG

Saya sibuk sama bunga-bungaan lagi. Astrid sibuk foto-fotoin serangga. Dari sini Astrid jadi juru kameranya, saya nunjuk siap nadah foto buat upload ajah. Kami melihat serangga dari yang umum kayak kupu-kupu, capung, sampai yang gak tau namanya apa. Kalau buat saya sih itu semut. Semut pelangi. Setuju yah namanya semut pelangi aja. *asal. Terus nemu bulet-bulet pink setumpuk yang katanya itu telur bekicot. Oh iya, Santi itu double freak dari Paulo. Selain ngerti nama-nama latin burung, santi juga tau nama latin bebungaan, orang itu kayak kamus biologi. Heran dan takjub. Bunga-bunga yang saya tunjukin sebagian besar dia tau namanya.

IMG_2829-0.JPG

IMG_2841.JPG

IMG_2843.JPG

IMG_2842.JPG

IMG_2834.JPG

IMG_2835.JPG

IMG_2838.JPG

IMG_2837.JPG

IMG_2839.JPG

IMG_2833-0.JPG

Akhirnya dua penggila burung itu kembali. Mukanya girang tapi capek. Kami akhirnya bisa pulang juga ke rumah Astrid. Dan kami piknik lagiiii…. Besok yah cerita piknik di rumah Astridnya πŸ™‚

kittymanu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *