DIY : Chevron Cushion Cover

Hari ini semuanya pergi dari pagi, cuma tinggal saya dan Delice saja di rumah. Kesimpulan saya selama bareng-bareng lebih dari 2 minggu ini, yang bisa bikin Delice anteng itu biasanya film, makanan, dan youtube. Andaikan dia betah baca buku lama, jejelin satu novel ringan aja pasti beres, tapi….. anak ini sukanya ngulik. Kayak beberapa hari yang lalu pas lagi beberes, tiba-tiba dia nemu serenceng kunci L, dibawa ke teras, dan pas saya ngintip entah dia lagi apain sepedanya pake kunci L. Kalau liat obeng juga gitu, langsung nyari sekrup dan bawaannya pengen buka.

Jadi hari ini saya harus cari cara supaya dia sibuk seharian. Kadang suka bingung mau ngajak ngapain, tapi kesel juga kalo ngeliat dia anteng diem serius nonton TV atau melototin Ipad doang. Paginya saya minta bantuan Delice buat masak. Motong-motong dan ngupas wortel sebentar terus anaknya bosen. Sehabis makan dia keliling kompleks naik sepeda. Pulangnya mukanya udah bosen lagi. Akhirnya saya pinjemin dia tab saya untuk buka youtube. Nah anaknya langsung anteng. Delice suka lihat beberapa video tutorial juga, mulai dari make up, craft, dan masak-masak. Akhirnya saya minta dia untuk pilih satu tutorial yang dia suka, dan akan kami bikin bareng-bareng. Dan anak ini minta bikin chevron cushion cover. Untungnya beberapa hari yang lalu saya sudah minta ibu saya menjahit cushion cover dari belacu, sebenarnya untuk project lain, tapi ya sudahlah yah… chevron juga gak masalah.

Kalau prakaryaan sama Delice, saya memilih untuk melakukannya di teras, supaya kalau kotor-kotor tinggal semprot atau sikat aja. Tapi tetep… alas koran atau kertas juga tetap perlu. Kami musti buru-buru banget ngerjainnya, sudah makin sore dan gelap. Ini dia hasil panduan Delice dari hasil menonton video tutorial tadi.

wpid-wp-1437571048440.jpeg

Tempel bagian cushion cover membentuk pola chevron dengan menggunakan masking tape.

wpid-wp-1437571054353.jpeg

wpid-wp-1437571059005.jpeg

wpid-wp-1437571066707.jpeg

Setelah itu oleskan catnya sedikit-sedikit di kuas. Jangan terlalu banyak, untuk menghindari cat tembus ke bagian belakang. Jangan lupa alasi juga bagian dalam cushion cover dengan kertas. Bisa menggunakan sponge applicator, atau kuas. Tapi kalau saya memang paling suka pakai kuas stencil.

wpid-wp-1437571135235.jpeg

Lalu warnai bagian-bagian yang tidak tertutup masking tape.

wpid-wp-1437571078016.jpeg

wpid-wp-1437571111425.jpeg

Setelah itu buka masking tapenya.

wpid-wp-1437571156225.jpeg

Jadi deeehh….

wpid-wp-1437571179640.jpeg

Anaknya girang, langsung diisi bantal….

wpid-rps20150723_171856_799-01-01.jpeg

Kesenengan banget dia bisa bikin dan bahkan ngajarin prakarya hari ini… Abis itu langsung sibuk cari tutorial lagi, buat materi besok katanya… πŸ™‚

 

 

kittymanu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *