Dreena

Balik ngobrolin belajar gambar dan doodles-doodlesan lagi. Kali ini saya mau cerita tentang salah satu gambar peri yang pernah saya buat sekitar mungkin 3 tahunan yang lalu yang saya anggap paling sukses, saya yang nganggep looohh….

Awalnya nyoba gambar yang setengah badan aja. Gak bisa terlalu detail, apalagi muka. Gambar-gambar saya mukanya pasti cuma keliatan setengah aja, entah madep samping, atau sebelahnya ketutupan poni, atau amannya pake kacamata. Saya gak pernah berhasil gambar mata yang simetris kiri sama kanannya.

20140623-203720.jpg

Abis itu nyoba lebih gambar mukanya aja

20140623-203800.jpg

Nekat yah, yang setengah badan aja mukanya gak bisa simetris malah mau gambar muka yang close up banget. Akhirnya gambar seluruh badan aja, biar gak usah terlalu detail. Malah saya kasih bunga-bungaan buat backgroundnya biar gak terlalu diperhatiin perinya jadi gak keliatan cacat banget.

20140623-204106.jpg

Trus sukak banget sama gambar ini. Peri ini saya namain Dreena. Trus abis jadi si Dreena ini, saya jadi sering ngulang gambar-gambar bentuk si Dreena terus. Sampai akhirnya saya coba gambar di atas pintul. Pintul itu nama gitar pink saya (sekarang udah peach warnanya)

20140623-204529.jpg

Trus suatu hari saya pergi ke No Big Deal, tempat tattoonya Andi Legob dan Yoga Feliciano. Tadinya saya kesana mau tattoo peri, tapi bukan si Dreena ini. Trus karena si Dreena ini ada di sketch book yang sama sama peri yang tadinya mau saya tattoo, jadi mulai deh saya banding-bandingin. Dreena ini detailnya banyak banget, trus gede juga, males bayangin lama sama sakitnya. Cumaaaaaaa saya kan seneng banget sama si Dreena. Setelah sejam dilema, akhirnya saya mengambil keputusan kembaran tattoonya sama si pintul.

20140623-205113.jpg

Akhirnya Dreena saya ajak terus. Udah 2 tahun nemplok di pinggang kanan, ikut saya kemana-mana. πŸ™‚

20140623-205227.jpg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *