Dunia Bunga

Ibu saya suka ngerangkai bunga. Beberapa kali saya pernah nemenin beli bunga. Ngeliat sekilas perintilan dan buku-bukunya juga aneh-aneh. Setelah bertahun-tahun ibu saya mainan bunga, saya belum niat buat beneran ikutan main. Bantuin seadanya doang.

Tapi setelah belakangan ini prakaryaan di dalem ruangan itu terus, pengen penyegaran sekali-kali. Saya mau coba sedikit lebih mengenal urusan bebungaan ini. Sedikit aja dulu, mau belajar yang basic-basicnya aja, setidaknya tau dan bisa, atau paling gak kalo nanti-nanti mau nyuruh orang paham.

Nah untuk mewujudkan rencana belajar ini, yang pertama dilakukan yah beli bunganya kan… Jadi malem-malem dengan tekad dan niat yang besar, sekitar jam 12an saya meluncur. Tujuan saya ke pasar bunga rawa belong. Tiap kesini gak pernah pas terang, pasti selalu malem-malem gini. Pasarnya buka 24 jam, yang sering dekor dan ngerangkai bunga pasti sering check in path disini. Kalo kesini saya selalu bawa ember dan sebotol besar air buat taro belanjaan bunganya biar gak layu. Pas masuk jalanannya pasarnya ada di kanan dan kiri, sepanjang jalan menuju pasar itu juga banyak banget kios yang jualan bunga dan peralatan dekor.

Saya selalu ke pasar yang sebelah kanan dulu. Nah pasar ini isinya bunga-bungaan semua. Di bagian tengah pasar ini semua penjual menggelar dagangannya. Ngampar aja gitu, bukan berbentuk kios. Gak ada sekatnya juga.

20140428-010920.jpg

Nah wilayah tengah ini kebanyakan menjual bunga mawar lokal. Semua jualnya perikat. Di sekeliling dalam wilayah tengah ini banyak juga kios-kios bunga. Kebanyakan kios ber AC supaya bunganya awet, lebih tepatnya kayak gudang ber AC. Soalnya buat para pedangannya kios mereka cuma kayak lemari buat ngambil barang, gak ada yang duduk manis di dalam. Jangan kaget juga sama situasi santai di pasar ini. Seluruh pedagang yang saya lihat laki-laki semua, apa mungkin kalo malem yang perempuan pada tidur gak dagang yah, ah gak tau juga, pokoknya tiap saya dateng gak ada pedagang perempuan. Pemandangannya yah gitu deh, main catur, karambol, gaple, atau gak nonton bola bareng.

Ini bunga-bunga yang saya temui

20140428-011740.jpg

20140428-011759.jpg

20140428-011813.jpg

20140428-011843.jpg

20140428-011858.jpg

20140428-011916.jpg

20140428-011943.jpg

20140428-012005.jpg

Banyak banget macenya mulai dari rose, daisy, carnation, orchid, peony, dan masih banyak lagi. Harga bunga-bunga yang saya foto tadi berkisar Rp.10,000 – Rp.35,000 per ikatnya. Harga bunga lokal dan import juga beda. Banyak juga bunga-bunga lain di kios-kios luar yang harganya lebih mahal, seperti bunga lily misalnya. Oh iya, bahkan disini jualan bunga bekas juga loh. Bunga-bunga bekas dekor yang dijual harga miring.

Abis beli bunga, saya nyebrang jalan. Nah di bagian sebelah sini isinya sedikit berbeda. Banyak yang menjual daun-daunan, dan juga kelopak-kelopak bunga. Ada juga wilayah khusus melati. Jejeran meja kayu yang isinya para tukang yang sibuk membuat rangkaian melati. Ada yang buat dekor, tapi sebagian besar mereka membuat rangkaian melati untuk accessories rambut para pengantin.

20140428-012714.jpg

Selain itu sisa wilayahnya didominasi oleh para penjual perlengkapan dekorasi. Mulai dari kerangka-kerangka untuk merangkai bunga, tiang-tiang pergola, keranjang, vas dari segala jenis bahan, ranting-ranting, sampai backdrop pelaminan. Banyak juga toko yang menjual tools dan bahan yang kecil-kecil mulai dari cutter dan gunting, pita, plastik, kawat, macem-macem banget pokoknya.

20140428-013434.jpg

20140428-013451.jpg

20140428-013504.jpg

20140428-013516.jpg

20140428-013530.jpg

20140428-013606.jpg

20140428-013617.jpg

Kalap deh kalo kesitu, buat modal belajar ajah, saya akhirnya ngangkut pulang bunga-bunga ini, dan menghabiskan hanya 130,000 rupiah aja. Murah banget dibanding beli di tempat lain.

20140428-014058.jpg

Tuang air ke dalem ember, dikit ajah sepanjang jari tangan. Sampai rumah taro di kamar mandi deh, dikasih AC lebih bagus lagi πŸ™‚

Kita liat aja nanti persiapan sama belajarnya niatnya gedean mana πŸ™‚

kittymanu