Membuat Keramik di Museum Layang-layang

Pas Dels libur kemarin, sebelum ke Rimba Baca sebenarnya kami sekeluarga mampir dulu ke Museum Layang-layang. Tujuan utamanya sih pengen beli bahan untuk membuat layang-layang yang akan dipakai buat kelas prakarya bareng sahabat anak. Tapi gak keberatan banget buat keliling sekali lagi dan nyobain aktifitas-aktifitas di Museum ini.

Kali ini saya mengikuti jalur. Dari awal nonton film dokumenter tentang layang-layangnya dulu. Di film ini bener-bener terbukti layangan gede-gede banget yang saya lihat di museum itu bener-bener bukan cuma hiasan, bisa terbang semua. Abis itu baru deh masuk lagi ke museum. Banyak layang-layang yang belum saya lihat di kunjungan sebelumnya. Menurut info dari pemandunya, memang bergantian layang-layang itu dipajangnya, sebagian besar memang disimpan. Dels seneng banget. Anak ini emang kebetulan cukup sering main layang-layang, jadi dia antusias banget liat layang-layang segede gerobak disana.

20140601-140809.jpg20140601-140838.jpg20140601-140855.jpg

20140601-140950.jpg

20140601-140937.jpg

20140601-141004.jpg

20140601-141023.jpg

Setelah kelilingan, Dels mulai bikin layang-layang. Yang dibuat Dels hari ini beda sama yang saya buat waktu kunjungan sebelumnya, kalau masih usia kecil mereka hanya mewarnai dan melipat layang-layangnya saya, menempel-nempelnya masih dibantu. Abis selesai bikin langsung banget dimainin layangannya.

20140601-141533.jpg

20140601-141543.jpg

20140601-141605.jpg

Selama Dels lagi bikin dan mainan layang-layang, saya dan ibu saya pergi ke area membuat keramik. Pas kunjungan pertama saya penasaran banget pengen bikin tapi waktunya mepet. Hari ini gak boleh gak jadi lagi. Kami dibagikan tanah liat. Percobaan pertama bikin pot kecil, ini jadi project keroyokan, pemandunya, saya, ibu saya, bahkan Dels ikut-ikutan nyobain. Perdana saya duduk diatas mesin untuk membuat keramik ini. Sambil membentuk keramiknya, kakinya ikut bekerja mendorong bagian bawahnya supaya mesin ini berputar. Kami juga diajarin beberapa bentuk. Membentuk tanah liatnya dengan tangan, seperti membentuk lilin mainan dan fondant untuk bikin kue.

20140601-143813.jpg

20140601-143804.jpg

20140601-143830.jpg

20140601-143847.jpg

20140601-143923.jpg

20140601-143914.jpg

20140601-143859.jpg

20140601-143937.jpg

Ini hasil buatan kami

20140601-144138.jpg

20140601-144146.jpg

20140601-144129.jpg

Hasilnya gak bisa langsung dibawa pulang. Masih ada proses pengeringan dan pembakaran. Paling lama 2 minggu baru selesai, karena pada proses pembakarannya nungguin hasil karya pengunjung lain juga supaya bisa barengan masuk ovennya.

Seru banget, pengen dateng dan bikin lagi sampe tanggannya bisa luwes membentuknya. Kayaknya museum layang-layang bisa jadi tempat favorite buat ngisi waktu. Kegiatannya seru-seru, dan biayanya juga terjangkau πŸ™‚

Foto-foto lengkap kunjungan kami bisa dilihat disini.

kittymanu