Weekend Bersama Si Kaum Pencinta Burung

Hari ini saya dan peri baru saya Lala heboh di kantor nyari barang ilang. Barang ilang di kantor itu hal biasa, mengingat semua yang ada disini gak bisa diingat yah gitu deh nemuin apa-apa susah banget. Ditengah kehebohan kami, Astrid dateng. Temen saya ini kebetulan juga tantenya Lala, dan ini yang bikin Lala terbiasa ikut manggil saya tante juga, dan mulai ngebiasain peri-peri lain ikutan manggil tante. Ini harus segera dihentikan.

Balik lagi ke kedatangan Astrid, kali ini Astrid bukan cuma dateng berduaan sama Willem sang pacar seperti biasanya, tapi juga dateng bersama sang teman, namanya Paulo. Sebelumnya Astrid udah pernah cerita tentang Paulo, dia adalah ilustrator dari Portugal, yang menyerahkan diri jadi relawan di Burung Indonesia, tempat Astrid kerja. Konon katanya gambarnya bagus banget, dan kalo dari rencana-rencana sebelumnya sih harusnya kami akan belajar cat air bareng (ini dateng gak pake halo langsung dadakan aja).

Lalu karena kami berlima kelaperan dan memutuskan cari makan dulu. Sasaran utama kami sebenernya nasi campur kenanga di wijaya, tapi tutuuuuuppp…. Akhirnya kami makan di restoran korea sebrangnya. Kalo pergi sama Astrid udah kodratnya selalu labil. Berhubung dia anak gunung, dari Sentul begitu turun gunung ke Indonesia selalu riweh punya 1000 rencana kesana kemari ketemu si ini itu. Bingung bener mau kemana, sampai akhirnya diputuskan mau ke Senayan.

Sampai Senayan kami ke Taman Krida Loka. Tapi ternyata tamannya tutup juga kompak sama kenanga. Trus Astrid dan Paulo jalan ke sekeliling pager Taman liat-liat ke pohon dan langit berharap nemu burung. Kalo kerja di Burung Indonesia emang kayak gini kali yah setelannya, liat langit plus teropong di leher. Ternyata emang tujuan ke sini tuh mau bird watching. Konon katanya di Krida loka itu salah satu habitat urban bird, lumayan banyak jenis yang ada disana. Dan saya dikasih teropong suruh liat burung di pohon, sungguh yah gak boong yang keliatan cuma daun doang, gak ngerti burung yang mereka bicarain warnanya merah-merah tuh ada dimana, yang keliatan semua cuma daun ijo doang. Dan itu juga kenapa gak ada dokumentasi disini, yang saya liat sepanjang mata memandang cuma pohon pada umumnya. Cuma ini benda lucu yang saya pungut

20140806-024604-9964050.jpg

Bingung banget ngeliat mereka antusias banget. Bukan karena saya gak anak alam banget, tapi beneran nyocokin teropong ke objectnya aja gak bisa pas. Paulo heboh nyatet-nyatet jenis burung yang dia liat, sambil nyari-nyari namanya di kamus burung yang dia bawa terus di tasnya. Dan orang ini nyebut nama burung pake nama latinnya. Yaaahh gak salah dong kalo aku pusiiinngg…. Selama di Indonesia dia udah ngeliat 107 jenis burung baru.

Akhirnya kami balik ke workshop saya. Langsung ke tujuan utama, saya minta diajarin gambar. Tapi akhirnya malah terpesona nontonin orang gambar. Saya minta digambarin kupu-kupu, tapi jadinya fairy… (Lebih seneng malah) Saya liatin orang ini gambar luwes banget, dari mulai sketch pake pensil, nyampur-nyampur warnanya, sampe nebelin pake drawing pen.

20140806-025134-10294830.jpg

20140806-025136-10296382.jpg

20140806-025135-10295985.jpg

Sebel liatnya… Sebel… Sebel…. Cepet banget selesainya. Trus udah gitu ngewarnainnya juga santai banget. Bertekad bulat akan nyobain! Sayang udah keburu malem udah keburu laper lagi. Malam kami ditutup dengan makan di pinggiran blok m square. Bule ini pemakan segala, segala lauk dicomot.

20140806-025557-10557168.jpg

Masih belom puas sebenernya belajar dan nontonin Paulo ngelukis. Tapi keburu malem. Niatnya mau saya culik buat workshop di workshop kittykitz akhir bulan nanti. Semoga jadi dan gak ujan yah, kalau kondisi memungkinkan kita akan belajar melukis sambil piknik di Krida Loka. Kita loh.. Kalian juga boleh ikutan πŸ™‚ kalo jadi yaaaaahhhh……

kittymanu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *